Hari Kartini   Ramadhan

blogger counters


Peristiwa Pesta Teh Boston di Amerika

Peristiwa Pesta Teh Boston
Boston Tea Party (Pesta Teh Boston) adalah salah satu peristiwa yang terjadi tanggal 16 Desember 1773, di mana kolonialis Amerika yang melakukan protes karena mereka harus membeli teh dari Great Britain (Britania Raya) dan harus membayar pajak. Mereka lalu membuang teh-teh itu ke Boston Harbor. The Boston Tea Party hanya sebagai "penghancuran teh" adalah protes politik oleh Sons of Liberty di Boston, yang kota di koloni Inggris dari Massachusetts, terhadap kebijakan pajak dari pemerintah Inggris dan East India Company yang dikendalikan semua teh diimpor ke koloni.

Pada tanggal 16 Desember 1773, setelah para pejabat di Boston menolak untuk kembali tiga berkapal-kapal teh pajak ke Inggris, sekelompok kolonis naik kapal dan menghancurkan teh dengan melemparkan ke Boston Harbor. Insiden ini tetap merupakan acara ikon sejarah Amerika, dan protes politik lainnya sering menyebutnya. Tea Party adalah puncak dari gerakan perlawanan di seluruh British America terhadap Tea Act, yang telah disahkan oleh Parlemen Inggris pada 1773. Kolonis keberatan dengan UU Tea karena mereka percaya bahwa hal itu melanggar hak-hak mereka sebagai orang Inggris untuk "pajak ada tanpa perwakilan," yang, dikenakan pajak hanya oleh wakil-wakil mereka sendiri dipilih dan bukan oleh parlemen Inggris di mana mereka tidak terwakili.

Para pengunjuk rasa telah berhasil mencegah bongkar muat teh dikenakan pajak di tiga koloni lain, tetapi di Boston, diperangi Ulasan Royal Gubernur Thomas Hutchinson menolak untuk mengizinkan teh yang akan dikembalikan ke Inggris. The Boston Tea Party adalah acara penting dalam pertumbuhan Revolusi Amerika. Parlemen menanggapi pada tahun 1774 dengan Kisah koersif, atau Intolerable Acts, yang, antara lain, berakhir pemerintahan lokal yang mandiri dalam perdagangan Massachusetts dan tertutup Boston. Penjajah atas dan ke bawah Koloni Tiga belas pada gilirannya menanggapi Kisah Koersif dengan tindakan tambahan protes, dan dengan mengadakan Continental Kongres Pertama, yang mengajukan petisi kepada raja Inggris untuk pencabutan tindakan dan perlawanan kolonial terkoordinasi kepada mereka. Krisis meningkat, dan Perang Revolusi Amerika dimulai dekat Boston pada 1775.

Latar Belakang - The Boston Tea Party muncul dari dua isu yang dihadapi Kerajaan Inggris pada 1765: masalah keuangan British East India Company, dan sengketa berkelanjutan tentang sejauh mana kewenangan Parlemen, jika ada, atas koloni Amerika Inggris tanpa tempat duduk setiap perwakilan terpilih. Upaya Kementerian Utara untuk menyelesaikan masalah ini menghasilkan pertarungan yang akhirnya akan menghasilkan revolusi. Sebagai Eropa mengembangkan rasa untuk teh di abad ke-17, perusahaan-perusahaan saingan dibentuk untuk mengimpor produk dari China. Di Inggris, Parlemen memberikan East India Company monopoli atas impor teh pada tahun 1698. Ketika teh menjadi populer di koloni Inggris, Parlemen berusaha untuk menghilangkan persaingan asing dengan melewatkan tindakan pada 1721 bahwa koloni yang dibutuhkan untuk mengimpor teh mereka hanya dari Inggris.

The East India Company tidak mengekspor teh ke koloni oleh hukum, perusahaan diminta untuk menjual grosir teh tersebut pada lelang di Inggris. Perusahaan Inggris membeli teh ini dan diekspor ke koloni, di mana mereka dijual kembali ke pedagang di Boston, New York, Philadelphia, dan Charleston. Sampai 1767, East India Company membayar pajak ad valorem dari sekitar 25% pada teh yang diimpor ke Inggris. Parlemen meletakkan pajak tambahan pada teh dijual untuk konsumsi di Inggris. Pajak-pajak yang tinggi, dikombinasikan dengan fakta bahwa teh diimpor ke Belanda tidak dikenakan pajak oleh pemerintah Belanda, berarti bahwa Inggris dan Amerika Inggris bisa membeli teh Belanda diselundupkan dengan harga yang jauh lebih murah.

Pasar terbesar untuk teh terlarang adalah Inggris-oleh tahun 1760-an Perusahaan India Timur kehilangan £ 400.000 per tahun untuk penyelundup di Inggris tapi teh Belanda juga diselundupkan ke British America dalam jumlah yang signifikan. Pada tahun 1767, untuk membantu East India Company bersaing dengan teh Belanda diselundupkan, Parlemen mengesahkan UU Indemnity, yang menurunkan pajak pada teh yang dikonsumsi di Inggris, dan memberikan East India Company pengembalian dana dari tugas 25% pada teh yang kembali diekspor ke koloni. Untuk membantu mengimbangi hilangnya pendapatan pemerintah, DPR juga meloloskan UU Pendapatan Townshend dari 1767, yang dikenakan pajak baru, termasuk satu pada teh, dalam koloni. Alih-alih memecahkan penyelundupan Masalahnya, bagaimanapun, tugas Townshend memperbaharui kontroversi tentang hak DPR untuk pajak koloni.

Pada bulan September dan Oktober 1773, tujuh kapal yang mengangkut East India Company teh yang dikirim ke koloni: empat terikat untuk Boston, dan masing-masing untuk New York, Philadelphia, dan Charleston. Pada kapal lebih dari 2.000 peti berisi hampir. 600.000 pon teh. Amerika mempelajari rincian dari Undang-Undang Teh sementara kapal sedang dalam perjalanan, dan oposisi mulai meningkat. Whig, kadang-kadang menyebut diri mereka Sons of Liberty, memulai kampanye untuk meningkatkan kesadaran dan untuk meyakinkan atau memaksa penerima barang untuk mengundurkan diri, dengan cara yang sama bahwa distributor cap telah dipaksa untuk mengundurkan diri dalam krisis UU 1.765 Stamp.

Gerakan protes yang memuncak dengan Boston Tea Party itu bukan sengketa tentang pajak tinggi. Harga teh diimpor secara sah sebenarnya dikurangi dengan Undang-Undang Teh dari 1773. Para pengunjuk rasa itu bukan terkait dengan berbagai masalah lainnya. Akrab "tidak ada pajak tanpa perwakilan" argumen, bersama dengan pertanyaan tentang sejauh mana kewenangan DPR dalam koloni, tetap menonjol. Beberapa menganggap tujuan pajak program untuk membuat para pejabat independen terkemuka kolonial pengaruh-sebagai pelanggaran berbahaya hak kolonial. Hal ini terutama terjadi di Massachusetts, koloni-satunya di mana program Townshend telah sepenuhnya dilaksanakan.

Pedagang kolonial, beberapa dari mereka penyelundup, memainkan peran penting dalam aksi protes. Karena UU Teh membuat teh diimpor secara sah lebih murah, itu mengancam untuk menempatkan penyelundup teh Belanda keluar dari bisnis. importir teh sah yang belum dinobatkan sebagai penerima barang oleh East India Company juga terancam kehancuran finansial oleh Undang-Undang Teh. Perhatian utama bagi pedagang adalah bahwa UU Teh memberikan East India Company monopoli atas perdagangan teh, dan dikhawatirkan bahwa monopoli pemerintah yang dibuat dapat diperpanjang di masa depan untuk memasukkan barang-barang lain.

Selatan dari Boston, demonstran berhasil memaksa penerima barang teh untuk mengundurkan diri. Di Charleston, para penerima barang telah dipaksa untuk mengundurkan diri pada awal Desember, dan teh diklaim ditangkap oleh petugas bea cukai. Ada pertemuan protes massa di Philadelphia. Benjamin Rush mendesak sebangsanya untuk menentang pendaratan teh, karena kargo yang terkandung "benih-benih perbudakan". Pada awal Desember, para penerima barang Philadelphia telah mengundurkan diri dan kapal teh kembali ke Inggris dengan kargo menyusul konfrontasi dengan kapten kapal. Kapal teh menuju New York City ditunda karena cuaca buruk, pada saat itu tiba, penerima barang telah mengundurkan diri, dan kapal kembali ke Inggris dengan teh.

Dalam setiap koloni kecuali Massachusetts, pengunjuk rasa mampu memaksa penerima barang teh untuk mengundurkan diri atau kembali teh ke Inggris. Di Boston, bagaimanapun, Gubernur Hutchinson bertekad untuk bertahan. Dia meyakinkan penerima barang teh, dua di antaranya adalah anak-anaknya, bukan untuk mundur. Ketika teh Dartmouth kapal tiba di pelabuhan Boston pada akhir November, Whig pemimpin Samuel Adams menyerukan pertemuan massal yang akan diadakan di Faneuil Hall pada tanggal 29 Nopember 1773. Ribuan orang datang, begitu banyak bahwa pertemuan itu dipindahkan ke House South lebih besar Pertemuan Old. Hukum Inggris diperlukan Dartmouth untuk membongkar dan membayar tugas dalam waktu dua puluh hari atau pejabat pabean bisa menyita kargo.

Massa Pertemuan mengeluarkan resolusi, diperkenalkan oleh Adams dan berdasarkan satu set sama resolusi diumumkan sebelumnya di Philadelphia, mendesak kapten Dartmouth untuk mengirim kapal kembali tanpa membayar bea masuk. Sementara itu, pertemuan itu ditugaskan dua puluh lima orang untuk menonton kapal dan mencegah teh-termasuk sejumlah peti dari Davison, Newman dan Co London-dari yang diturunkan. Gubernur Hutchinson menolak untuk memberikan izin untuk Dartmouth untuk pergi tanpa membayar tugas. Dua kapal teh lagi, Eleanor dan Beaver, tiba di Boston Harbor (ada kapal lain teh menuju Boston, William, tapi itu ditemui badai dan hancur sebelum bisa mencapai tujuan.

Pada tanggal 16 Desember-hari terakhir dari Dartmouth batas waktu-sekitar 7.000 orang berkumpul di sekitar Gedung Pertemuan Old South. Setelah menerima laporan bahwa Gubernur Hutchinson telah kembali menolak untuk membiarkan kapal pergi, Adams mengumumkan bahwa "pertemuan ini dapat melakukan apa-apa lebih lanjut untuk menyelamatkan negara. " Menurut cerita populer, pernyataan Adams adalah sinyal diatur sebelumnya untuk "pesta teh" untuk memulai. Namun, klaim ini tidak muncul di cetak sampai hampir satu abad setelah kejadian, dalam biografi yang ditulis oleh Adams besar cucu-nya, yang tampaknya salah menafsirkan bukti. Menurut saksi mata, orang tidak meninggalkan pertemuan sampai sepuluh atau lima belas menit setelah dugaan "sinyal" Adams, dan Adams pada kenyataannya berusaha untuk menghentikan orang-orang meninggalkan karena pertemuan itu belum berakhir.