Hari Kartini   Ramadhan

blogger counters

U Thant Jadi Sekretaris Jenderal PBB

U Thant menjadi Sekretaris Jenderal PBB
U Thant atau Nama lengkapnya Maha Thray Sithu U Thant (lahir 22 Januari 1909 Рmeninggal 25 November 1974 pada umur 65 tahun) adalah seorang diplomat dari Myanmar dan juga SekJen PBB yang ke-3, mulai tanggal 30 November 1961 sampai dengan 31 Desember 1971. Dia terpilih menduduki posisi ini ketika Dag Hammarskjöld, Sekjen PPB yang ke-2, tewas pada kecelakaan pesawat pada bulan September 1961. U Thant mengundurkan diri setelah periode ke-2.

Sekretaris Jenderal PBB adalah ketua Sekretariat PBB, salah satu bagian penting dari PBB. Menurut Piagam PBB, Sekretaris Jenderal diangkat oleh Sidang Umum berdasarkan rekomendasi Dewan Keamanan. Sekjen PBB saat ini adalah Ban-ki moon. Pengangkatannya dimulai dari 1 Januari 1997. Masa bakti keduanya dimulai pada 1 Januari 2002 dan akan berakhir pada 31 Desember 2006. Pada 13 Oktober 2006, Dewan Keamanan PBB mengumumkan terpilihnya Ban Ki-moon sebagai Sekretaris Jenderal PBB berikutnya yang akan menjabat selama 5 tahun mulai 1 Januari 2007 sampai 31 Desember 2011.

"U" adalah sebuah kehormatan di Burma, kurang lebih sama dengan "Mr". "Thant" adalah nama satu-satunya. Di Burma ia dikenal sebagai Pantanaw U Thant, mengacu pada kota kelahirannya Pantanaw. Salah satu prestasi U Thant yang paling penting selama masa jabatannya sebagai Sekretaris Jenderal adalah bantuan yang berharga dalam memfasilitasi negosiasi antara John F. Kennedy dan Nikita Kruschev selama Krisis Rudal Kuba, sehingga sempit mencegah kemungkinan bencana global utama.

Thant lahir di Pantanaw, Lower Burma, dan dididik di Sekolah Tinggi Nasional di Pantanaw dan di University College, Rangoon, di mana ia belajar sejarah. Dia adalah anak tertua dari empat anak laki-laki dan dilahirkan dalam sebuah keluarga baik-to-do pemilik tanah dan pedagang beras. Ayahnya, Po Hnit, telah membantu mendirikan surat kabar (Thuriya) Sun di Rangoon dan telah dididik di Calcutta, India Inggris. Dia juga anggota pendiri Masyarakat Penelitian Burma. Ayah U Thant, menurut Thant Myint-U (cucu U Thant s), memiliki leluhur baik Buddha dan Muslim. Ayahnya meninggal ketika Thant adalah empat belas, dan serangkaian sengketa warisan paksa ibu Thant itu, Nan Thaung, dan dia empat anak-anak ke masa keuangan yang sulit. Dia saudara U Khant, U Thaung, dan Maung Tin, juga politisi dan ulama.

Setelah universitas, Thant kembali ke Pantanaw untuk mengajar di Sekolah Nasional dan menjadi kepala sekolah yang pada usia dua puluh lima. Selama waktu ini ia menjadi teman dekat dengan masa depan Perdana Menteri U Nu, yang berasal dari tetangga Wakema dan pengawas lokal sekolah. Thant teratur memberikan kontribusi untuk beberapa surat kabar dan majalah di bawah nama pena "Thilawa" dan menerjemahkan sejumlah buku, termasuk satu di Liga Bangsa-Bangsa. U Thant adalah seorang Buddhis yang taat.

Ketika U Nu menjadi perdana menteri dari Birma yang baru merdeka, dia meminta Thant untuk bergabung dengannya di Rangoon dan mengangkatnya direktur penyiaran pada tahun 1948. Pada tahun berikutnya ia diangkat sekretaris pemerintah Burma di Kementerian Informasi. Dari tahun 1951 sampai 1957, Thant adalah sekretaris perdana menteri, menulis pidato untuk U Nu, mengatur perjalanan luar negerinya, dan bertemu pengunjung asing. Selama period ini, ia adalah kepercayaan U Nu terdekat dan penasihat.

Dia juga mengambil bagian dalam sejumlah konferensi internasional dan merupakan sekretaris KTT Asia-Afrika pertama pada tahun 1955 di Bandung, Indonesia, yang melahirkan Gerakan Non-Blok. Dari tahun 1957 sampai 1961, ia adalah wakil permanen Birma untuk PBB dan menjadi aktif terlibat dalam negosiasi kemerdekaan Aljazair. Pada tahun 1961, pemerintah Burma diberikan kepadanya gelar Maha Thray Sithu sebagai komandan dalam urutan Pyidaungsu Sithu.

Thant mulai menjabat sebagai Sekretaris Jenderal ketika ia diangkat dengan suara bulat oleh Majelis Umum, atas rekomendasi Dewan Keamanan dalam Resolusi 168, untuk mengisi jangka belum berakhir dari Dag Hammarskjöld. Dia kemudian dengan suara bulat ditunjuk sekretaris jenderal oleh Majelis Umum pada tanggal 30 November 1961, untuk masa jabatan berakhir pada tanggal 3 November 1966. Selama semester pertama ia secara luas dikreditkan untuk perannya dalam menjinakkan Krisis Misil Kuba dan untuk mengakhiri perang saudara di Kongo. Ia juga mengatakan bahwa ia ingin meredakan ketegangan antara negara-negara besar sementara melayani di PBB.

U Thant itu kembali ditunjuk sekretaris jenderal PBB oleh Majelis Umum pada tanggal 2 Desember 1966, atas rekomendasi bulat dari Dewan Keamanan. Masa jabatannya terus sampai dengan 31 Desember 1971, ketika ia pensiun. Selama waktunya di kantor, ia mengawasi masuk ke PBB dari puluhan negara-negara Asia dan Afrika yang baru dan merupakan lawan kuat dari apartheid di Afrika Selatan. Dia juga mendirikan banyak pembangunan PBB dan badan-badan lingkungan, dana dan program, termasuk Program Pembangunan PBB (UNDP), Universitas PBB, United Nations Conference on Trade and Development, PBB Institut Pelatihan dan Riset (UNITAR), dan Program Lingkungan PBB.

U Thant meninggal karena kanker paru-paru di New York pada tanggal 25 November 1974. Dengan itu Burma saat diperintah oleh junta militer yang menolak dirinya setiap penghargaan. Kemudian Burma Presiden Ne Win adalah iri berskala internasional U Thant dan rasa hormat yang diberikan kepadanya oleh rakyat Burma. Ne Win juga dibenci hubungan dekat U Thant dengan pemerintahan demokratis U Nu yang Ne Win telah digulingkan dalam kudeta pada tanggal 2 Maret 1962. Ne Win memerintahkan U Thant dikuburkan tanpa keterlibatan resmi atau upacara.

Dari markas besar PBB di New York di mana ia dibaringkan di negara, tubuh U Thant itu diterbangkan kembali ke Rangoon, tetapi tidak ada penjaga kehormatan atau pejabat tinggi berada di tangan di bandara ketika peti jenazah tiba kecuali U Aung Tun, Wakil menteri pendidikan, yang kemudian dipecat dari jabatannya. Pada hari pemakaman U Thant ini pada tanggal 5 Desember 1974, puluhan ribu orang berbaris di jalan-jalan Rangoon untuk memberikan penghormatan terakhir mereka. Peti mati Thant yang dipajang di kursus ras Kyaikasan Rangoon untuk beberapa jam sebelum pemakaman dijadwalkan.

Peti mati U Thant kemudian diterima oleh sekelompok mahasiswa sesaat sebelum ia dijadwalkan untuk meninggalkan untuk dimakamkan di sebuah pemakaman Rangoon biasa. Para demonstran mahasiswa memakamkan U Thant dengan alasan mantan Rangoon Mahasiswa Universitas Union (Rusu), yang Ne Win telah mendinamit dan dihancurkan pada tanggal 8 Juli 1962. Selama periode 5-11 Desember 1974, demonstran mahasiswa juga membangun makam sementara untuk U Thant dengan alasan dari Rusu dan memberikan pidato anti-pemerintah. Pada pagi hari tanggal 11 Desember 1974, pasukan pemerintah menyerbu kampus, membunuh beberapa siswa yang menjaga makam darurat, membakar peti U Thant, dan dimakamkan kembali itu di kaki Pagoda Shwedagon, di mana ia terus terbaring.